Nirmal Purja

Nirmal Purja
MBE
NIRMAL PURJA "NIMS".jpg
Purja pada tahun 2021
Informasi pribadi
Lahir25 Juli 1983 (umur 39)[1]
Myagdi, Provinsi Gandaki, Nepal
Kewarganegaraansebelumnya Nepal,[2] sekarang Inggris[3][4][5]
Karier
Usia permulaan29/30[6]
Pencapaian terkenalPendakian tercepat dari keempat belas gunung delapan-ribuan, dengan catatan waktu enam bulan dan enam hari menggunakan (bantuan oksigen)

Pendakian tercepat Gunung Everest, Lhotse dan Makalu, dalam 48 jam[7][8][9]

Pendakian musim dingin pertama K2[10][11][12]
Family
PasanganSuchi Purja

Nirmal Purja (dikenal sebagai Nims atau Nimsdai[13]) MBE (bahasa Nepali: निर्मल पुर्जा; lahir pada 25 Juli 1983[1]) adalah warga Naturalisasi Inggris[5] kelahiran Nepal dan merupakan seorang mountaineer yang memegang dari beberapa rekor dunia pendakian gunung. Sebelum berkarir di pendakian gunung, ia bertugas di Tentara Inggris dengan Brigade Gurkha diikuti oleh Special Boat Service (SBS), unit pasukan khusus Angkatan Laut Britania Raya.[1][14] Purja terkenal karena ia telah mendaki ke-14 gunung dengan puncak di atas 8,000 meter or 26,247 kaki), dalam rekor waktu enam bulan enam hari dengan bantuan oksigen.[15] Dia juga merupakan yang pertama mencapai puncak Gunung Everest, Lhotse dan Makalu dalam waktu 48 jam. Pada tahun 2021, Purja, bersama dengan tim yang terdiri dari sembilan pendaki gunung Nepal lainnya, menyelesaikan pendakian musim dingin pertama K2.[16][17][18]

Awal kehidupan

Nirmal ("Nims") Purja lahir pada Juli 1983 di Dana, sebuah desa kecil di distrik Myagdi[19] Nepal dekat dengan gunung Dhaulagiri, pada ketinggian 1.600 m di atas permukaan laut.[20] Pada usia 4 tahun, keluarganya pindah lebih rendah ke Distrik Chitwan dekat Ibu Kota Kathmandu.[20] Ayahnya adalah seorang tentara Gurkha dan ibunya dari latar belakang pertanian.[20] Berasal dari kasta dua Nepal yang berbeda, pernikahan mereka tidak disukai dan mereka terputus secara finansial dan sosial dari keluarga masing-masing.[20] Purja mengatakan pada National Geographic, "Kami berasal dari keluarga yang sangat miskin", dan "Sebagai seorang anak, saya ingat saya bahkan tidak punya sandal jepit".[20] Ketiga kakak laki-lakinya menjadi tentara Gurkha dan mereka mendanai Purja untuk menghadiri sekolah asrama berbahasa Inggris.[20] Selama sekolahnya, Purja menjadi mahir dalam Kickboxing.[20]

Karir pendakian (2012–sekarang)

Pendakian awal Himalaya

Dia melakukan pendakian Himalaya pertamanya pada tahun 2012, mencapai puncak Lobuche sisi Timur tanpa pengalaman sebelumnya sebagai pendaki gunung. Pada tanggal 18 Mei 2014, ia melakukan pendakian pertamanya di gunung ketinggian 8000-an dengan mendaki Dhaulagiri yang memiliki tinngi 8.167 meter, dan dilakukannya hanya dalam 15 hari.[21] Pada 13 Mei 2016, Purja mencapai puncak Gunung Everest yang merupakan puncak delapan ribu keduanya.[21]

Pada 15 Mei 2017,[21] Purja memimpin Ekspedisi Gurkha "G200E", yang mencapai puncak Everest bersama 13 Gurkha untuk memperingati 200 tahun layanan Gurkha di Angkatan Darat Inggris.[22] Dia mendaki Gunung Everest sebanyak enam kali. Ketiga kalinya pada 27 Mei 2017,[23] keempat kalinya pada 22 Mei 2019,[24] kelima kalinya pada 31 Mei 2021[25] dan keenam kalinya pada 15 Mei 2022.[26]

Pada tanggal 9 Juni 2018, ia diangkat sebagai Member of the Order of the British Empire (MBE) oleh Queen Elizabeth II[27] untuk karyanya yang luar biasa di bidang pendakian gunung.

Project Possible 14/7

Purja di Kathmandu pada 2019, setelah pendakian terakhir Project Possible

Dengan rencana untuk menyelesaikan 14 puncak delapan ribu meter dalam tujuh bulan, Purja mendaki gunung pertama pada 23 April 2019 dan menyelesaikan fase enam puncak pertama dari "Project Possible 14/7"[7] pada 24 Mei 2019 atau fase Pertama (Fase 1): Annapurna, Dhaulagiri, Kangchenjunga, Gunung Everest, Lhotse dan Makalu.[7] Dia mendaki bersama Sherpa yaitu Mingma Gyabu “David” Sherpa, Lakpa Dendi (Zekson Son), Geljen Sherpa dan Tensi Kasang. Lima puncak terakhir didaki hanya dalam 12 hari, dia memecahkan Rekor Dunia Guinness sebelumnya dengan mendaki Gunung Everest, Lhotse, dan Makalu hanya dalam waktu 2 hari 30 menit.[28][29][30]

Purja menyelesaikan tahap kedua pada Juli 2019, mendaki Nanga Parbat (8126 m, 3 Juli), Gasherbrum I (8080 m, 15 Juli), Gasherbrum II (8034 m, 18 Juli ), K2 (8611 meter, 24 Juli) dan Broad Peak (8.047 m, 26 Juli), semuanya berada di negara Pakistan.[31][32]

Fase ketiga dan terakhir dimulai pada September 2019. Dia mencapai Puncak Cho Oyu (8188 m, Tibet, Tiongkok) pada 23 September dan Manaslu (8163 m, Nepal) pada 27 September. Pada 1 Oktober 2019, otoritas Tiongkok setuju untuk memberikan Purja dan timnya izin khusus untuk mendaki Shishapangma (8.027 m, Tibet, Tiongkok) di musim gugur, atas permintaan pemerintah Nepal.[33] Purja meninggalkan Nepal menuju Tibet pada 18 Oktober 2019, memimpin ekspedisi beranggotakan lima orang untuk mendaki gunung[34] dan selesai ed Project Kemungkinan 14/7 dengan pertemuan puncak yang sukses pada 29 Oktober menggunakan oksigen tambahan.[35][8]

Selain pendakian tercepat dengan oksigen tambahan dari 14 gunung tertinggi di dunia, Purja memecahkan rekor berikut: gunung paling banyak 8000 m di musim semi, mendaki enam; gunung paling 8000 m di musim panas, mendaki lima; puncak tercepat dari tiga gunung tertinggi di dunia, Everest, K2 dan Kangchenjunga; puncak tercepat dari lima gunung tertinggi di Dunia, Everest, K2, Kangchenjunga, Lhotse dan Makalu; 8000ers terendah tercepat, Gasherbrum 1, 2 dan Broad Peak; 8000ers tercepat yang lebih tinggi, puncak Everest, Lhotse, dan Makalu berturut-turut dalam 48 jam (mengalahkan rekornya sendiri sebelumnya dalam 5 hari).[7]

Saat mencoba Project Possible pada Mei 2019, foto yang diambil oleh Purja tentang kepadatan di Gunung Everest menjadi viral dan ditampilkan di The New York Times.[36]

Project Possible telah didokumentasikan sebagai Netflix Documentary berjudul 14 Peaks: Nothing Is Impossible yang diluncurkan pada 29 November 2021[37].[38]

Pendakian musim dingin pertama K2

Nirmal Purja, bersama sembilan pendaki gunung Nepal lainnya, membuat sejarah pada 16 Januari 2021 sebagai yang pertama mendaki K2 dalam kondisi musim dingin yang keras. Timnya terdiri dari Mingma David Sherpa, Mingma Tenzi Sherpa, Geljen Sherpa, Pem Chiri Sherpa, Dawa Temba Sherpa dan dirinya sendiri, bergabung dengan tim Mingma Gyalje Sherpa (Mingma G), Dawa Tenjin Sherpa dan Kilu Pemba Sherpa, dan Sona Sherpa dari Seven Summits Treks dan berhasil mendaki K2 pada pukul 16:58 waktu setempat di Pakistan.[39][16][17][18] Ini adalah ekspedisi musim dingin K2 pertama yang berhasil setelah berbagai upaya yang dilakukan sejak tahun 1987. Purja adalah satu-satunya anggota tim yang mencapai puncak tanpa menggunakan oksigen tambahan, menjadi yang pertama orang untuk melakukannya di musim dingin.[40][41]

Setelah kondisi cuaca buruk melanda kamp-kamp yang lebih rendah di kaki K2[42] dan beberapa peralatan hilang, pendaki gunung Nepal dari ketiga tim ini memutuskan untuk bergabung dan mendaki puncak bersama-sama sebagai sebuah tim.

Prestasi lebih lanjut

Pada Mei 2022, Purja mencetak rekor kecepatan baru untuk mendaki Kangchenjunga, Gunung Everest, dan Lhotse secara berurutan tanpa oksigen, dengan waktu 8 hari 23 jam, dan 10 menit. Dia mendaki Kangchenjunga pada 7 Mei pukul 10:50, Gunung Everest pada 15 Mei pukul 8 pagi (pendakian keenam Gunung Everest), dan setelah 26 jam, pada 16 Mei, pukul 10 pagi, mendaki Lhotse.[26]

Pendakian delapan ribu

Penelitian yang diterbitkan pada tahun 2022 menyimpulkan bahwa Purja adalah salah satu dari hanya tiga pendaki dalam sejarah (dua lainnya adalah Ed Viesturs dan Veikka Gustafsson), telah berdiri di atas puncak geografis yang sebenarnya dari semua 14 delapan ribu.[43] Para peneliti mencatat bahwa selama Proyek 14/7, Purja telah berhenti di puncak berbatu di Dhaulagiri, dan juga di titik punggung bukit Manaslu.[43] Namun, mereka mencatat bahwa Purja telah memperbaikinya pada musim gugur 2021 ketika dia pergi ke puncak sejati kedua gunung.[43]

Tabel berikut mencantumkan semua pendakian Purja dari delapan ribu puncak:

No. Urut Puncak 8000 (ketinggian) tanggal pendakian
1. Everest (8848 m) 13 Mei 2016, 15 Mei 2017, 27 Mei 2017, 22 Mei 2019, 31 Mei 2021, 15 Mei 2022
2. K2 (8611 m) 24 Juli 2019, 16 Januari 2021, 22 Juli 2022[44]
3. Kangchenjunga (8586 m) 15 Mei 2019, 7 Mei 2022
4. Lhotse (8516 m) 27 Mei 2017, 22 Mei 2019, 16 Mei 2022
5. Makalu (8485 m) 1 Juni 2017, 24 Mei 2019
6. Cho Oyu (8188 m) 23 September 2019
7. Dhaulagiri (8167 m) 18 Mei 2014, 12 Mei 2019, 8 Oktober 2021
8. Manaslu (8163 m) 27 September 2019, 27 September 2021
9. Nanga Parbat (8125 m) 3 Juli 2019
10. Annapurna (8.091 m) 23 April 2019
11. Gasherbrum I (8.080 m) 15 Juli 2019
12. Puncak Lebar (8.051 m) 26 Juli 2019
13. Gashebrum II (8.034 m) 18 Juli 2019
14. Shishapangma (8.027 m) 29 Oktober 2019

Referensi

  1. ^ a b c "Nirmal Purja". RedBull. Diarsipkan dari versi asli tanggal 30 October 2021. Diakses tanggal 28 January 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  2. ^ "Appointment of Director". Companies House. Diakses tanggal 31 October 2021. 
  3. ^ "ELITE HIMALAYAN ADVENTURES PRIVATE LIMITED". find-and-update.company-information.service.gov.uk. Diakses tanggal 31 October 2021. 
  4. ^ "Change of Particulars for Director". Companies House. Diakses tanggal 31 October 2021. 
  5. ^ a b Robbins, Tom (26 November 2021). "Mountaineer Nirmal Purja: 'I'm sick of people saying things are impossible'". Financial Times. Diakses tanggal 10 March 2022. 
  6. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama th
  7. ^ a b c d [https:// web.archive.org/web/20190526082829/https://www.manojbohara.com/nirmal-purja-and-project-possible/ ""Project Possible""] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari [https:// halaman web www.manojbohara.com/nirmal-purja-and-project-possible/ versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 26 Mei 2019. Diakses tanggal 26 Mei 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  8. ^ a b "Nirmal "Nims" Purja Summits All 14 8,000 Meter Peaks in Just 6 Months 6 Days, Shattering Former Record by Over 7 Years". Rock and Ice Magazine. 30 October 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2019. Diakses tanggal 29 October 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  9. ^ BBC News (29 October 2019). "Nirmal Purja: Ex-soldier climbs 14 highest mountains in seven months". BBC News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 October 2019. Diakses tanggal 29 October 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  10. ^ "Nirmal Purja climbed K2 in winter without supplementary oxygen". PlanetMountain.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 January 2021. Diakses tanggal 29 January 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  11. ^ "First winter ascent of K2 achieved by Nirmal Purja and fellow Nepalese". South China Morning Post (dalam bahasa Inggris). 16 January 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 January 2021. Diakses tanggal 29 January 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  12. ^ "Nirmal Purja's K2 winter summit proves ANYTHING is possible". Red Bull (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 January 2021. Diakses tanggal 29 January 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  13. ^ Kennedy, Lisa (2021-12-01). "'14 Peaks: Nothing Is Impossible' Review: Climbing at a Breakneck Pace". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2021-12-24. 
  14. ^ nam.ac.uk/explore/special-boat "Layanan Kapal Khusus" Periksa nilai |url= (bantuan). National Army Museum. Diakses tanggal 2021-12-07. 
  15. ^ "Moving mountain". The Week (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari [https:// www.theweek.in/theweek/leisure/2020/12/31/moving-mountains.html versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 16 Januari 2021. Diakses tanggal 15 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  16. ^ a b Welle (www.dw.com), Deutsche. "Pendaki gunung Nepal melakukan pendakian musim dingin K2 pertama | DW | 16 Jan uary 2021" (dalam bahasa Inggris). Deutsche Welle. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-16. Diakses tanggal 16 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  17. ^ a b "Tim Nepal membuat pendakian musim dingin pertama yang sukses dari K2" (dalam bahasa Inggris). 16 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-16. Diakses tanggal 16 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |situs web= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  18. ^ a b "Pendaki gunung Nepal mencapai musim dingin yang bersejarah terlebih dahulu di K2". Petualangan (dalam bahasa Inggris). 16 Januari 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-16. Diakses tanggal 16 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  19. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama RedBull2
  20. ^ a b c d e f g Bliss, Dominic (12 January 2021). "How a Nepali climber with a "freakish physiology" stormed the world of high-altitude mountaineering". National Geographic. Diakses tanggal 5 December 2021. 
  21. ^ a b c Dream Wanderlust (24 May 2019). "Nirmal Purja summits 5th eight-thousander in 12 days, ends 1st phase of 'Project Possible'". Dreamwanderlust.com.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 May 2019. Diakses tanggal 26 May 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  22. ^ "Gurkha Everest Expedition – Himalayan Odyssey". 3 Februari 2015. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Mei 2019. Diakses tanggal 26 Mei 2019.  Parameter |url- status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  23. ^ "The Himalayan Database, Spring 2017". Diakses tanggal 26 Juni 2022. 
  24. ^ "The Himalayan Database, Spring 2019". Diakses tanggal 26 Juni 2022. 
  25. ^ "The Himalayan Database, Spring 2021". Diakses tanggal 26 Juni 2022. 
  26. ^ a b Raju Silwal (2022-05-19). .com/s/travel-and-tourism/nirmal-purja-sets-another-record "Nirmal Purja mencetak rekor lain" Periksa nilai |url= (bantuan). nepalnews.com.  Parameter |access- tanggal= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  27. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama LG
  28. ^ Rakhan Pokhrel (15 Mei 2019). thehimalayantimes.com/nepal/nirmal-purja-stands-atop-kanchenjunga-after-heroic-ascent-of-dhaulagiri-annapurna/ "Nirmal Purja berdiri di atas Kangchenjunga setelah pendakian heroik Dhaulagiri, Annapurna" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Himalaya Times. Diarsipkan dari [https:/ /thehimalayantimes.com/nepal/nirmal-purja-stands-atop-kanchenjunga-after-heroic-ascent-of-dhaulagiri-annapurna/ versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 26 Mei 2019. Diakses tanggal 26 Mei 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  29. ^ "Primeras cimas de la temporada en el Annapurna, Nirmal Purja tacha el primer 8.000" (dalam bahasa Spanyol). Desnivel.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-26. Diakses tanggal 2022-08-09.  Parameter |tanggal= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |ac cess-date= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  30. ^ Isaac Fernández (24 Mei 2019). "Nirmal Purja completa sus 6×8000 de primavera con el Makalu" (dalam bahasa Spanyol). Desnivel.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-05-26. Diakses tanggal 26 Mei 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  31. ^ Rajan Pokhrel. https://thehimalayantimes.com/nepal/nirmal-nims-purja-sets-world-record-climbing-11-mountains-in-4-months/ "Nirmal 'Nims' Purja menskalakan Nanga Parbat untuk menyelesaikan tanggal 8000er" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). The Himalayan Times. Diarsipkan dari [https: //thehimalayantimes.com/nepal/nirmal-nims-purja-sets-world-record-climbing-11-mountains-in-4-months/ versi asli] Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 29 Juli 2019. Diakses tanggal 28 Juli 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |ketujuhnya= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  32. ^ Angela Ben avides (26 Juli 2019). "Breaking: Nirmal Purja Mendaki Puncak Luas". Explorers.web. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-07-28. Diakses tanggal 28 Juli 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  33. ^ "China untuk mengizinkan Nirmal 'Nims' Purja untuk mendaki Shishapangma". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-10-01. Diakses tanggal 1 Oktober 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  34. ^ org/web/20191022104457/https://thehimalayantimes.com/nepal/nirmal-nims-purja-leaves-for-shishapangma-to-complete-14-peaks-in-6-months/ "Nirmal 'Nims' Purja berangkat ke Shishapangma untuk menyelesaikan 14 puncak dalam 6 bulan" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari -months/ versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 22 Oktober 2019. Diakses tanggal 22 Oktober 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  35. ^ Rajana Ppokhrel (27 September 2019). "Nirmal 'Nims' Purja memecahkan rekor dunia 13 puncak dalam lima bulan". The Himalayan Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2019-09-30. Diakses tanggal 27 September 2019.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  36. ^ Mutrie, Tim (18 September 2019). nytimes.com/2019/09/18/sports/the-everest-climber-whose-traffic-jam-photo-went-viral.html "New York Times: pendaki yang foto macetnya viral" Periksa nilai |url= (bantuan). The New York Times. Diakses tanggal 3 Desember 2021. 
  37. ^ "JRE 1790". Spotify. 
  38. ^ 684255 "14 Puncak: Semua catatan Nims Purja memecahkan film dokumenter Netflix baru" Periksa nilai |url= (bantuan). Rekor Dunia Guinness (dalam bahasa Inggris). 3 Desember 2021. 
  39. ^ "K2: pendaki gunung Nepal mengklaim musim dingin pertama yang bersejarah pendakian". planetmountain.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-28. Diakses tanggal 28 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  40. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama SP
  41. ^ Nirmal Purja (18 Januari 2021). "Update 11 – Dengan atau tanpa O2 ?". nimsdai.com. Diarsipkan dari post/k2-winter-update-11-with-or-without-o2 versi asli Periksa nilai |url= (bantuan) tanggal 28 Januari 2021. Diakses tanggal 28 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  42. ^ Tomlinson, Hugh. "Badai merusak tawaran untuk mencapai puncak K2 di musim dingin". The Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0140-0460. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2021-01-16. Diakses tanggal 16 Januari 2021.  Parameter |url-status= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  43. ^ a b c Franz. "Peneliti menantang catatan sejarah untuk puncak 8000 meter".  Parameter |pertama= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |tanggal= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |majalah= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan); Parameter |tanggal akses= yang tidak diketahui akan diabaikan (bantuan)
  44. ^ "K2 Ekspedisi 2022 : Daftar pendaki mencapai K2 pada tahun 2022". baltistantimes.com. 22 Juli 2022. Diakses tanggal 2022-07-23.